Atletik Dunia: Tingkat pelecehan yang ‘mengganggu’ di media sosial
All Content

Atletik Dunia: Tingkat pelecehan yang ‘mengganggu’ di media sosial

Hampir tiga dari setiap 20 atlet lintasan dan lapangan yang umpan media sosialnya dipantau dalam sebuah penelitian di Olimpiade Tokyo menjadi sasaran posting yang kasar, dan lebih dari 85% wanita menjadi sasaran posting tersebut, menurut hasil yang dirilis Kamis oleh lembaga olahraga tersebut. pengatur dunia.

World Athletics merilis pengamatan yang diambil dari lebih dari 240.000 posting Twitter terkait dengan 161 atlet yang berlaga di Tokyo awal tahun ini. Dari mereka, 132 ditemukan kasar dan 65% dari mereka “sangat kasar,” menurut standar yang ditetapkan dalam penelitian.

Dua puluh tiga dari 161 atlet yang akunnya dipantau adalah target pelecehan, dan 16 dari 23 tersebut adalah perempuan.

“Penelitian ini mengganggu dalam banyak hal, tetapi yang paling mengejutkan saya adalah bahwa pelecehan tersebut ditargetkan pada individu yang merayakan dan berbagi penampilan dan bakat mereka sebagai cara untuk menginspirasi dan memotivasi orang,” kata presiden World Athletics Sebastian Coe dalam sebuah konferensi pers. rilis berita.

Studi ini menemukan bahwa 63% dari pelecehan yang diidentifikasi diarahkan hanya pada dua atlet, yang berkulit hitam dan perempuan, dan dua kategori pelecehan yang paling umum adalah yang bersifat seksis (29%) dan/atau rasis (26%).

Atlet AS menjadi sasaran dalam 89% pelecehan rasis, meskipun mereka hanya mewakili 23% atlet yang diteliti.

“Bertambahnya bukti menunjukkan bahwa ini didorong oleh peningkatan besar dalam prasangka terhadap ras, jenis kelamin, dan status sosial,” kata Max Siegel, CEO USA Track and Field, dalam rilisnya. “Sederhananya, perilaku seperti ini menjijikkan dan sama sekali tidak dapat diterima.”

Studi ini mengikuti peluncuran Kebijakan Perlindungan Atletik Dunia, yang digambarkan oleh federasi sebagai implementasi dari “proses melindungi orang-orang yang rentan, anak-anak dan orang dewasa, dari pelecehan, pelecehan dan eksploitasi (dan) menciptakan lingkungan yang aman dan ramah, di mana setiap orang dihormati dan dihargai.”

Dalam rilis berita yang memaparkan hasil studi media sosial, World Athletics mengatakan data memberikannya dasar “untuk bekerja lebih dekat dengan platform media sosial untuk mengatasi masalah ini.”

___

Olahraga AP lainnya: https://apnews.com/hub/apf-sports dan https://twitter.com/AP_Sports


Posted By : pengeluaran hongkong